Sunday, December 5, 2010

HILANG

Entahlah,
apa yang ku rasakan sekarang,
seperti ada yang hilang,
kehilangan yang menjadikan aku sedih,

Seperti ada yang aku tinggalkan,
ataupun,
ada yang meninggalkan ku,
tanpa aku sedari,
mungkinkah kasih sayang?
sahabat?
ataupun cinta??

dicipata oleh : Lukachikito Areteen
tarikh cipta : 15.2.2006 (time aku form 2)

Saturday, August 14, 2010

SHE IS MY MAID OR MERMAID..

“Encik...encik…” Maria mengejutkan bosnya dengan perlahan, takut kalau bosnya akan melenting. Maria menggaru2 tengkuknya, macam mana nak bangunkan En. Herddy nie.. dah banyak kali Maria cuba untuk bangunkan tapi tak jugak bangun-bangun. Sesekali Maria memandang jam tangannya, Bosnya sudah terlambat untuk meeting petang nie.. matilah, tak pasal-pasal aku yang kena nie.. rungut hati Maria.
“Encik Herddy!!!!” jerit Maria sekuat hatinya, boleh pecah gegendang telinga mendengar jeritan Maria. Dengan secepat kilat Herddy terjaga.
“em..encik dah lambat pergi meeting la…” Maria tidak berani memandang wajah Herddy yang kini memandangnya dengan pandangan yang begitu tajam.
“kalau ia pun aku ada meeting, kau janganlah jerit macam pontianak nak beranak!! Aku tampar nanti baru kau tau!!” jerkah Herddy sambil sibuk mencari fail yang harus di bawa.
“saya dah sediakan semuanya kat atas meja tu..” Maria menjuih kan bibirnya kearah meja kecil di hujung pejabat Herddy. Pantas sahaja lelaki itu menyambarnya dan meninggalkan biliknya.
Maria mengeluh, entah sampai bila bosnya akan berubah. Malam berfoya-foya, pagi di tempat kerja tidur… hu… “nasib badan kau la Maria… dapat bos macam begitu..” Maria tersenyum sendiri mengenangkan bosnya. Orangnya kacak, anak orang kaya, berjaya lagi tu tapi… kesian… tak terurus.


“mama… malam nie… Diddy tidur kat sini, boleh tak?” Pn. Subaidah memandang anaknya hairan, mimpi apa tiba-tiba nak tidur kat sini.
“kenapa tiba-tiba nak tidur kat rumah mama? Kan Diddy ada rumah sendiri.” Herddy menggaru-garu kepalanya, tak tahu hendak bagi alasan apa, kalau dia jujur sekali pun… pasti kena bebel.
“tak de.. saja..lagipun rindu kat mama..” Pn. Subaidah ketawa, dia tahu yang anaknya berbohong.
“cakap je… yang Diddy tak tahan dengan rumah Diddy kan. Sebab rumah Diddy dah macam kapal pecah. Betul tak cakap mama nie?” Herddy tersengih-sengih sendiri, dia terlalu sibuk untuk menguruskan kerjanya dan kehidupannya, hinggakan rumahnya boleh dijadikan tempat tikus bersarang.
“apalah Diddy nie… rumah cantik, besar…tapi kotor, apa nie.. mama suruh ambik orang gaji tak nak.” Pn. Subaidah pun binggung dengan kelakuaan anaknya.
“bukan tak nak.. Cuma Diddy tak percaya, nanti banyak kes lagi, pembantu mencuri la apalah… Diddy tak suka lah.” Itu sahaja alasan yang diberikan oleh Herddy pada Pn. Subaidah.
“kalau mama yang carikan Diddy percaya tak dengan pembantu mama tu?” Pn. Subaidah menduga. Herddy mengusap-usap dagunya… hu.. kalau dia menolak sampai bila rumahnya akan bersih, kalau dia terima nanti lain jadinya.. tapi…
“terserah pada mama je lah… Diddy tak kisah yang penting rumah Diddy bersih.” Herddy nekad yang dia akan terima sesiapa sahaja yang akan menjadi pembantu rumahnya.
“ok.” Pn. Subaidah tersenyum suka kerana cadangannya diterima Herddy.


Hari ini hari ahad, Herddy tidak bekerja lagipun hari ini mamanya akan membawa pembantu rumah. Herddy sedang asyik menonton tv, tiba-tiba pintu rumahnya di ketuk.
“sekejap!!” jerit Herddy sambil berlari-lari menuju ke depan pintu, sebaik sahaja Herddy membuka pintu…mata Herddy bagaikan hendak terkeluar memandang kelibat manusia yang ada di hadapannya.
Telefon bimbitnya berbunyi, Herddy menyambutnya sambil matanya masih tertumpu pada kelibat manusia yang ada di hadapannya.
“Diddy, ada tak pembantu rumah tu datang?”
“mama pasti ke ini pembantu rumah Diddy?” Herddy masih ragu-ragu, adakah mamanya cuba untuk bergurau atau apa?? Dia tak tahu..
“betul la.. nama dia Alisyah. Mama ada hal..k…” talian terputus…
Herddy menelan air liurnya, oh My God!! She is my maid or mermaid??

Kelibat manusia yang ada di hadapannya betul-betul cantik, Herddy terpanah, dengan rambut yang panjang sampai ke pinggang dan beralun, mata yang bundar, kulit yang putih, alis yang hitam dan tebal, hidung yang comel macam nak di gigit-gigit, serta bibir yang mungil itu.. hu!!! She so beautiful like mermaid!!
“em.. masuklah..” Herddy mempelawa Alisyah masuk ke rumahnya yang bagaikan kapal pecah.
Sebaik sahaja Alisyah masuk, mulutnya ternganga… ini rumah ke.. atau tong sampah?
Melihat reaksi Alisyah, Herddy terasa di sindir, walaupun rumahnya kotor dan tak terurus tapi janganlah begitu sekali reaksinya...
“ehem!! Kalau ia pun.. tutuplah mulut tu. Nanti lalat masuk.” Tegur Herddy dengan wajah cemberut.
“maaf..” tutur Alisyah lembut..’nie rumah ke apa? matilah aku nak kerja kat sini… tercerailah badan dari nyawa…’ Alisyah mengeluh berat, di pandangnya segala seisi rumah itu yang bersepah bagaikan kapal pecah!!! Tidak!!!!

“Nie bilik kau, aku belum kemas lagi jadi kau pandai-pandai la kemas sendiri, lagipun kau kat sini memang untuk mengemas kan..” Alisyah terasa dirinya di sindir, tak guna punya lelaki…. Geramnya!! Rasa nak cekik-cekik je kau nie..nasib baik aku kerja kat sini kalau tak haram la aku nak pijak rumah macam sarang tikus nie..
“yang kau tengok-tengok aku macam nak makan je nie kenapa? Kurang senang?” Herddy tersenyum, puas rasanya dapat mengusik mermaid nie. He..he… Herddy gelak-gelak sendiri dalam hatinya. Comelnya kau nie…mcam mermaid tau, nak je aku cubit-cubit pipi kau yang gebu tu…sabar Herddy..sabar…
“tak de.. saje je nak tengok, muka hendsem, kaya, kereta besar…tapi sayang pengotor!!” Alisyah dengan berani menatap wajah Herddy yang sudah berubah menjadi merah. ‘alamak!! Aku kena sendiri… awas kau mermaid…aku kerjakan kau!’ Herddy menjeling Alisyah yang tersenyum suka kerana dapat mengenakan Herddy.
“kalau ada apa-apa bagi tau je.” Herddy keluar dari bilik Alisyah.
Pang!! sebaik sahaja kaki Herddy melangkah keluar, Alisyah dengan pantas menutup pintu biliknya. Herddy mengurut dadanya, dah gila ke budak tu tutup pintu kuat-kuat, nak aku mati terkejut agaknya!

“hello mama..” kedengaran suara Herddy di corong telefon, Pn. Subaidah tersenyum, dia sudah dapat membayangkan wajah Herddy sewaktu berjumpa dengan Alisyah, kalau boleh memang Pn. Subaidah nak Herddy dijodohkan dengan Alisyah, itupun tengok keadaan la dulu.
“ada apa nie Diddy malam-malam telefon mama kenapa?”
“em…Alisyah tu betul ke nak kerja kat rumah Diddy?” Herddy meraup rambutnya yang terjuntai di dahinya ke belakang.
“betul la..kenapa?” mama nie cakap macam tak de mood je…
“tak delah, takut je kalau kena tangkap basah. Ialah dia tu muda lagi..” Herddy tidak dapat membayangkan yang dia di tangkap basah bersama Alisyah, kemudian dia tersenyum.. he..he.. best jugak, dapat jugak aku berbini kan mermaid.
“kenapa? Diddy tak yakin pada diri sendiri ke? Takut tak boleh kawal ke?” mama nie tau-tau pulak.. ialah Alisyah tu cantik, cute, manis, semualah…
“tak delah, Cuma…tak de apalah. Oklah mama.. kalau ada apa-apa Diddy telefon mama lagi.”
“apa-apa? Apa –apa yang macam mana?” kedengaran gelak ketawa Pn. Subaidah, pantas Herddy mematikan telefon, malu bila di usik sedemikan, jujur, dia juga takut untuk membenarkan Alisyah untuk tinggal di rumahnya, ialah apa kata orang nanti. Alah… dia tu budak lagi la..

p/s: cerita nie akan bersambung... komen le yer..

Monday, June 7, 2010

Sejauh Mana KejujuraN mu

Sekali lagi aku mencoretkan kelukaan di blog ini (dah memang nama pun erti cinta luka) hu..hu.. kepercayaan.. cinta sudah pastinya memerlukan kepercayaan yang kuat.. namun bila kepercayaan itu telah di khianati berulang kali, sama la juga cinta itu tiada erti... aku tidak tahu... sejauh mana aku boleh bertahan dengan cinta tanpa kepercayaan ini..

hati ku sakit.. aku mencintainya.. tapi aku tidak boleh percaya dengan insan yang aku cintai.. perasaan yang pelik kerana kesakitan itu terasa di lubuk hati ku yang paling dalam. aku tidak tahu.. apa sebenarnya yang dia ingin kan. sewaktu aku tidak percaya...dia minta kau percaya.. setelah kepercayaan aku berikan, dia sia-siakan. mungkin inilah sifat manusia yang sebenar... meminta bila tidak d beri, dan mensia-siakan bila sudah di beri. yang sakit ialah orang yang mempercayainya...dan yang terluka ialah orang yang mencintai....

Saya K3mbali Lagi!!

aku kembali lagi setelah lama menghilangkan diri.. bukan hilang d telan bumi tapi... aku pergi PLKN la..haha PLKN tempat aku banyak belajar sesuatu yang baru. sesutu yang tak dapat aku baca dari buku.. sesuatu yang tak ada jual di mana-mana kedai. pengalaman ini sebenarnya menjadikan aku lebih matang.. lebih mengenal hidup dan ragam manusia yang selama ini aku tidak tahu.. dalam PLKN ini aku bertemu dengan orang dari pelbagai latar belakang.. aku suka jadi pemerhati dalam kem.. memerhatikan insan-insan lain... dengan telatah mereka..dengan ragam mereka sendiri. Asalnya, hati ku memberontak untuk pergi ke PLKN sebab aku tidak suka kepada peraturan yang ketat.. biasalah remaja...ingin hidup bebas. Tapi dengan akal fikiran ku yang waras, aku cuba berfikir selayaknya umur ku (18 tahun). Dari benci aku cuba untuk mencintai kem.... walaupun tidak seratus peratus.. tapi akhirnya aku berjaya la juga untuk mencintai kem.

ragam manusia.. aku sendiri tidak pasti, adakah inilah dunia yang sebenar. dimana sahabat sejati hanya akan muncul dalam 3 atau 4 orang diantara 430 pelatih dalam kem. dan yang selebihnya hanya jadi parasit!! dalam blok, seramai 28 orang... itu pun aku sudah tidak tahan melayan karenah mereka..

Aku tidak sempat menghabiskan latihan ku.. aku pulang awal..hahahah saja pulang awal.. melarikan diri dari yang sepatutnya... KEM BAGAI BUDI SANDAKAN.. TERIMA KASIH ATAS SEGALANYA... GOOD BYE..